Survei Spontan, Jokowi Pun Tetap Teratas

KOMPAS.COM – Nama Gubernur DKI Jakarta terus menduduki posisi puncak dalam hasil survei. Bahkan, dalam survei yang dilakukan secara spontan, kader PDI Perjuangan itu tetap unggul jauh di atas tokoh nasional lainnya.

Pol-Tracking Institute melakukan survei spontan mengenai calon presiden yang akan dipilih jika pemilihan presiden dilakukan saat ini. Hasilnya, tanpa dipandu dengan pilihan jawaban, suara responden yang memilih Joko Widodo (Jokowi) tetap mendominasi.

Jokowi dipilih oleh 37,46 persen responden. Jauh mengungguli Prabowo Subianto dan Aburizal “Ical” Bakrie yang sama-sama hanya mendapatkan dukungan dari 11 persen responden.

“Elektabilitas ini adalah angka top of mind, responden memilih berdasarkan apa yang ada dalam pikirannya (spontan),” kata Direktur Eksekutif Pol-Tracking Institute, Hanta Yuda, di Jakarta, Minggu (22/12/2013).

Lainnya, elektabilitas tokoh seperti Jusuf Kalla hanya sebesar 6,12 responden, dan Wiranto 5,78 persen. Sementara, sosok sekaliber Megawati Soekarnoputri, Mahfud MD, Hatta Rajasa, Surya Paloh, dan Dahlan Iskan hanya memiliki elektabilitas di bawah 5 persen.

Hanta menganalisa, tingginya elektabilitas Jokowi dipicu posisinya sebagai kepala daerah. Sementara Ical lebih dikenal karena berangkat dari seorang profesional, dan Prabowo sebagai tokoh yang berlatar militer.

“Setiap tokoh dari kalangan kepala daerah, profesional maupun militer mempunyai kesempatan yang sama sebagai capres maupun cawapres,” ujar Hanta.

Sebagai informasi, survei ini dilakukan Pol-Tracking pada 13 September 2013 hingga 11 Oktober 2013 secara serempak di 33 provinsi di seluruh Indonesia. Jumlah responden yang dijadikan sampel mencapai 2.010 orang dengan usia minimal 17 tahun.

Wawancara dilakukan secara tatap muka dan kuisioner. Margin of error diklaim hanya sekitar 2,19 persen dengan tingkat kepercayaan sebesar 95 persen.

Adapun mengenai sumber dana untuk pembiayaan survei, Pol-Tracking mengklaim menggunakan dana internal. Jumlah dananya tidak disampaikan, tapi salah satu sumbernya berasal dari subsidi silang (profit) berbagai survei-survei daerah pemilihan (calon anggota legislatif) yang tidak

Sumber: http://nasional.kompas.com/read/2013/12/22/1334450/Survei.Spontan.Jokowi.Pun.Tetap.Teratas